top of page

Penerapan Supply Chain Management Pada Perusahaan

Diperbarui: 11 Jan

Dalam era digital seperti saat ini, perusahaan perlu memperhatikan pengelolaan rantai pasokan atau supply chain management (SCM) agar dapat bersaing dengan perusahaan lain dan memenangkan persaingan di pasar yang semakin ketat.


Namun, penerapan supply chain management tidak semudah yang dibayangkan. Perusahaan harus memiliki sistem informasi manajemen yang baik dan dapat diandalkan serta tenaga kerja yang terampil dan berpengalaman dalam pengelolaan rantai pasokan. Perusahaan juga harus mempertimbangkan risiko-risiko yang terkait dengan rantai pasokan dan melakukan tindakan pencegahan yang tepat untuk mengurangi risiko tersebut.


Dalam artikel ini, Prieds sebagai penyedia Supply Chain Management Software akan membahas secara mendetail dan lengkap mengenai penerapan supply chain management pada perusahaan. Dengan membaca artikel ini, diharapkan perusahaan dapat memahami konsep supply chain management dan menerapkannya dengan baik dalam pengelolaan rantai pasokan.


Daftar Isi


Pengertian Supply Chain Management

Supply chain management adalah pendekatan strategis untuk mengelola rantai pasokan atau rangkaian aktivitas yang terkait dengan menghasilkan dan mendistribusikan produk atau jasa kepada pelanggan. Rantai pasokan melibatkan semua elemen yang terlibat dalam menghasilkan produk atau jasa, mulai dari perencanaan, pengadaan bahan baku, produksi, distribusi, dan pengiriman ke pelanggan. Oleh karena itu, supply chain management meliputi pengelolaan sumber daya, informasi, dan aktivitas di seluruh rantai pasokan untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas, dan kinerja keseluruhan rantai pasokan.


Pengelolaan rantai pasokan melibatkan pengumpulan data dan informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan yang baik, mengidentifikasi masalah yang muncul, dan mencari solusi untuk mengoptimalkan rantai pasokan. Penting bagi perusahaan untuk memahami faktor-faktor yang mempengaruhi rantai pasokan, seperti kebijakan pemerintah, perubahan lingkungan bisnis, dan persaingan industri. Dalam rangka mencapai tujuan pengelolaan rantai pasokan yang efektif, perusahaan perlu memiliki sistem informasi manajemen yang baik dan dilengkapi dengan teknologi informasi dan komunikasi terkini.


Aspek Penting dalam Supply Chain Management

Dalam mengatur supply chain management yang baik di perusahaan, terdapat beberapa aspek yang harus dipahami dan dikontrol dengan baik oleh perusahaan. Beberapa aspek penting dari supply chain management yang perlu dipahami oleh perusahaan antara lain:

  1. Koordinasi: Penting untuk mengkoordinasikan semua aktivitas yang terkait dengan pengelolaan rantai pasokan, termasuk produksi, pengiriman, dan pengadaan bahan baku. Koordinasi yang baik dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam rantai pasokan.

  2. Pengendalian biaya: Supply chain management bertujuan untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya dengan mengurangi biaya operasional. Ini dapat dicapai dengan cara memilih pemasok yang efisien dan menetapkan sistem pengiriman yang efektif.

  3. Pengelolaan risiko: Perusahaan perlu mempertimbangkan risiko yang terkait dengan rantai pasokan dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat untuk meminimalkan risiko tersebut. Risiko dalam rantai pasokan dapat berasal dari berbagai faktor, seperti bencana alam, kelangkaan bahan baku, atau perubahan kebijakan pemerintah.

  4. Penjaminan kualitas: Supply chain management memastikan bahwa produk atau jasa yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Hal ini dapat dicapai dengan cara memilih pemasok yang terpercaya dan melakukan pemeriksaan kualitas secara berkala.

  5. Peningkatan kecepatan respons: Supply chain management memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan diri dengan cepat terhadap perubahan permintaan pasar dan mempercepat pengiriman produk. Ini dapat dicapai dengan cara mengoptimalkan sistem produksi dan distribusi untuk meningkatkan kecepatan respons.


Tujuan Penggunaan Supply Chain Management

Tujuan utama dari penggunaan supply chain management adalah meningkatkan efisiensi produksi, menjamin ketersediaan stok yang tepat waktu, meningkatkan kepuasan pelanggan, dan meningkatkan keuntungan perusahaan.


Penggunaan supply chain management dapat membantu perusahaan untuk mempercepat proses produksi dengan meminimalkan waktu antara permintaan pelanggan dan pengiriman produk. Dengan cara ini, perusahaan dapat menjamin ketersediaan produk yang tepat waktu dan memuaskan pelanggan. Selain itu, supply chain management juga dapat membantu perusahaan untuk meminimalkan biaya produksi dengan mengelola persediaan, transportasi, dan distribusi secara efisien. Dengan mengurangi biaya produksi, perusahaan dapat meningkatkan keuntungan.


Komponen Supply Chain Management

Komponen Supply Chain Management terdiri dari lima elemen utama yang saling terkait dan berperan penting dalam mengelola rantai pasokan secara efektif, yaitu:


Planning (Perencanaan)

Komponen ini mencakup perencanaan produksi, persediaan, dan distribusi untuk memastikan ketersediaan stok yang tepat waktu dan mengoptimalkan efisiensi rantai pasokan. Proses perencanaan harus mencakup proyeksi permintaan pasar, perencanaan produksi, penjadwalan produksi, pengelolaan persediaan, serta perencanaan dan pengaturan jadwal distribusi.


Sourcing (Sumber Daya)

Komponen ini melibatkan pemilihan pemasok yang tepat untuk memenuhi kebutuhan bahan baku dan sumber daya lain yang dibutuhkan untuk produksi. Selain itu, pengelolaan hubungan dengan pemasok juga merupakan bagian penting dari komponen ini, termasuk negosiasi kontrak, pengawasan kualitas produk, dan pengukuran kinerja pemasok.


Making (Produksi)

Komponen ini melibatkan proses produksi dan manufaktur produk, yang meliputi perencanaan produksi, pengawasan kualitas, manajemen persediaan, dan penjadwalan produksi. Proses produksi harus dikelola dengan hati-hati untuk memastikan kualitas produk yang baik, waktu produksi yang tepat, dan biaya produksi yang efisien.


Delivering (Pengiriman)

Komponen ini melibatkan pengiriman produk ke pelanggan dengan cara yang cepat dan efisien. Hal ini meliputi pengaturan jadwal pengiriman, pemilihan transportasi yang tepat, pengelolaan persediaan, dan koordinasi antara tim produksi dan tim pengiriman.


Returning (Pengembalian)

Komponen ini melibatkan pengelolaan pengembalian produk yang rusak, cacat, atau tidak layak jual. Proses pengembalian harus dikelola dengan hati-hati untuk meminimalkan dampak negatif pada rantai pasokan dan mengoptimalkan pengembalian produk secara efisien.


Dalam mengelola rantai pasokan, setiap komponen harus dikelola dengan hati-hati dan saling terkait satu sama lain. Kegagalan dalam satu komponen dapat mempengaruhi kinerja rantai pasokan secara keseluruhan. Oleh karena itu, perusahaan harus memiliki sistem manajemen yang terintegrasi dan efektif untuk mengelola rantai pasokan secara holistik dan memastikan keberhasilan bisnis dalam jangka panjang.


Manfaat Supply Chain Management

Supply chain management dapat memberikan banyak manfaat bagi perusahaan dalam pengelolaan rantai pasokan. Dengan memahami manfaat-manfaat yang bisa didapatkan, perusahaan dapat meningkatkan kinerja operasional, mengurangi biaya produksi, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Oleh karena itu, perusahaan perlu memperhatikan penerapan supply chain management dan memastikan pengelolaan rantai pasokan berjalan lancar dan efektif. Manfaat dari Penggunaan Supply Chain Management sangat beragam dan penting bagi kelangsungan bisnis sebuah perusahaan. Beberapa manfaat tersebut antara lain:


Meningkatkan Efisiensi dan Produktivitas

Penggunaan supply chain management dapat membantu perusahaan meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam rantai pasokan. Proses perencanaan yang matang dapat memastikan ketersediaan persediaan yang tepat waktu, sedangkan pengelolaan persediaan yang baik dapat mengurangi biaya persediaan yang tidak perlu. Selain itu, koordinasi yang baik antara tim produksi, pemasok, dan pengiriman dapat meminimalkan waktu tunggu dan mempercepat pengiriman produk.


Menjaga Kepercayaan Pelanggan

Penggunaan supply chain management yang efektif dapat membantu perusahaan memenuhi kebutuhan pelanggan dan menjaga kepercayaan pelanggan. Proses produksi yang diatur dengan baik dapat menghasilkan produk berkualitas dan tepat waktu, sementara pengiriman yang cepat dan efisien dapat memenuhi kebutuhan pelanggan dengan tepat waktu.


Mengurangi Biaya Operasional

Dengan penggunaan supply chain management yang efektif, perusahaan dapat mengurangi biaya operasional. Proses perencanaan yang baik dapat membantu perusahaan mengoptimalkan persediaan, menghindari biaya pengiriman yang mahal, dan mengurangi risiko kelebihan persediaan. Selain itu, negosiasi kontrak yang efektif dengan pemasok dapat membantu perusahaan mendapatkan harga yang lebih baik untuk bahan baku dan sumber daya lainnya.


Mengurangi Risiko

Dalam pengelolaan rantai pasokan, perusahaan harus menghadapi berbagai risiko, seperti keterlambatan pengiriman, kualitas produk yang buruk, atau masalah dalam produksi. Dengan penggunaan supply chain management yang baik, perusahaan dapat mengurangi risiko ini dan meminimalkan dampak negatifnya pada bisnis.


Meningkatkan Keuntungan Perusahaan

Dengan pengelolaan rantai pasokan yang efektif, perusahaan dapat meminimalkan biaya produksi dan meningkatkan keuntungan perusahaan. Pengelolaan persediaan yang baik dapat menghindari biaya pengeluaran yang tidak perlu, sementara koordinasi yang baik antara tim produksi, pemasok, dan pengiriman dapat mempercepat waktu siklus produksi dan mempercepat pengiriman produk.


Mendorong Pertumbuhan Perusahaan

Dengan menggunakan supply chain management, perusahaan dapat memastikan kelancaran bisnis, sehingga mendorong pertumbuhan perusahaan dalam jangka panjang. Proses produksi yang diatur dengan baik dapat menghasilkan produk berkualitas dan tepat waktu, sementara pengiriman yang cepat dan efisien dapat membantu perusahaan memperluas pangsa pasar dan meningkatkan kepercayaan pelanggan.


Meningkatkan Transparansi

Supply chain management memungkinkan perusahaan untuk melacak produk dan bahan baku dari sumbernya hingga ke konsumen. Ini memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan transparansi dalam rantai pasokan dan memastikan bahwa produk yang dihasilkan memenuhi standar kualitas dan keamanan yang ditetapkan.


Meningkatkan Kecepatan Respons

Dalam bisnis, waktu adalah uang. Dengan penggunaan supply chain management, perusahaan dapat meningkatkan kecepatan respons terhadap permintaan pelanggan dan perubahan pasar. Koordinasi yang baik antara tim produksi, pemasok, dan pengiriman memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan diri dengan cepat terhadap perubahan permintaan pasar dan mempercepat pengiriman produk.


Meningkatkan Keamanan

Supply chain management dapat membantu perusahaan meningkatkan keamanan dalam rantai pasokan. Perusahaan dapat mengidentifikasi risiko keamanan dan mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat untuk meminimalkan risiko tersebut. Hal ini penting terutama dalam bisnis yang melibatkan bahan-bahan dan produk berbahaya atau mahal.


Mengurangi Dampak Terhadap Lingkungan

Dalam pengelolaan rantai pasokan, perusahaan juga harus mempertimbangkan dampak lingkungan. Supply chain management dapat membantu perusahaan mengidentifikasi area yang memerlukan peningkatan dalam hal keberlanjutan lingkungan dan memperkenalkan praktik bisnis yang lebih ramah lingkungan, seperti penggunaan bahan baku yang ramah lingkungan atau pengiriman yang lebih efisien.


Semua manfaat tersebut bisa perusahaan Anda dapatkan dengan menggunakan Supply Chain Managemet Software Prieds. Dengan menggunakan supply chain management software, perusahaan dapat mengoptimalkan penggunaan sumber daya yang tersedia, meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya dan risiko, serta memperkuat posisi bisnisnya di pasar.


Penerapan supply chain management secara efektif dapat memberikan perusahaan manfaat yang signifikan dalam pengelolaan rantai pasokan. Namun, perusahaan juga perlu memperhatikan berbagai faktor dan tantangan yang mungkin terjadi dalam rantai pasokan.


Tantangan dalam Penerapan Supply Chain Management di Perusahaan

Meskipun penerapan supply chain management yang efektif dapat membantu perusahaan dalam mengoptimalkan rantai pasokan, mengurangi biaya, meningkatkan efisiensi, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Namun, penerapan supply chain management di perusahaan juga tidak dapat dikatakan mudah. Terdapat beberapa tantangan dalam penerapan supply chain management yang mungkin juga akan Anda lalui nantinya. Berikut merupakan beberapa tantangan dalam penerapan supply chain management di lingkungan perusahaan.


Kompleksitas Rantai Pasok

Rantai pasokan yang kompleks dapat menjadi tantangan dalam penerapan supply chain management. Beberapa faktor yang menyebabkan kompleksitas rantai pasokan antara lain:

  1. Beragamnya pemasok dan pelanggan: Pemasok dan pelanggan dapat berasal dari berbagai daerah atau bahkan negara yang berbeda-beda. Hal ini dapat menyebabkan perbedaan dalam regulasi, standar kualitas, bahasa, dan budaya yang dapat mempersulit koordinasi dan komunikasi antar pihak yang terlibat.

  2. Ketergantungan pada pihak ketiga: Perusahaan seringkali mengandalkan pihak ketiga seperti produsen, distributor, dan logistik untuk memenuhi permintaan pelanggan. Namun, ketergantungan ini dapat memperbesar risiko dan ketidakpastian dalam rantai pasokan.

  3. Ketidakpastian permintaan dan persediaan: Perubahan permintaan atau kekurangan persediaan dapat memicu keterlambatan pengiriman, peningkatan biaya, dan kehilangan pelanggan.


Masalah Teknologi

Teknologi dapat menjadi solusi untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi dalam rantai pasokan. Namun, masalah teknologi juga dapat menjadi tantangan dalam penerapan supply chain management. Beberapa masalah teknologi yang sering dihadapi oleh perusahaan yaitu kesulitan dalam mengintegrasikan sistem dimana proses ini terbilang cukup kompleks dan akan berbeda antara satu sistem dan sistem lainnya.


Selain itu, terkadang juga terdapat kurangnya transparansi dan visibilitas, dimana kurangnya informasi tentang permintaan pelanggan, persediaan, dan kebijakan pihak ketiga dapat mempersulit perencanaan dan pengambilan keputusan.


Sumber Daya Manusia yang Belum Kompeten

Menerapkan supply chain management yang efektif memerlukan keterampilan dan sumber daya yang tepat. Perusahaan harus memastikan bahwa mereka memiliki tenaga kerja yang terampil dan terlatih untuk mengelola rantai pasok mereka dengan efektif. Hal ini dapat melibatkan investasi dalam pelatihan dan pengembangan karyawan, serta perekrutan karyawan yang memiliki keterampilan yang diperlukan.


Selain itu, perusahaan juga harus mempertimbangkan sumber daya yang diperlukan untuk mengelola rantai pasok mereka. Ini termasuk sumber daya fisik seperti infrastruktur dan fasilitas, serta sumber daya finansial untuk investasi dalam teknologi dan peralatan baru. Tantangan dalam pengelolaan sumber daya dapat menyebabkan perusahaan kesulitan untuk mengembangkan dan mengimplementasikan strategi supply chain management yang efektif.


Koordinasi antara Departemen

Supply chain management melibatkan banyak departemen dalam perusahaan, termasuk departemen pembelian, manufaktur, distribusi, dan pemasaran. Setiap departemen harus bekerja sama dan saling berkoordinasi untuk mencapai tujuan bersama.


Namun, terkadang setiap departemen memiliki tujuan yang berbeda dan dapat mengabaikan kepentingan departemen lain. Hal ini dapat menyebabkan kesulitan dalam mengatur dan memantau rantai pasok secara efektif.


Langkah-Langkah Penerapan Supply Chain Management Pada Perusahaan

Penerapan Supply Chain Management (SCM) pada perusahaan merupakan suatu proses yang kompleks dan membutuhkan perencanaan yang matang serta pelaksanaan yang terstruktur dan berkelanjutan.

Tahapan-tahapan penerapan supply chain management pada perusahaan yang telah dijelaskan sebelumnya meliputi analisis rantai pasok, pemilihan supplier yang tepat, pengelolaan persediaan, pengaturan proses produksi, dan pengukuran kinerja.


Analisis Rantai Pasok

Analisis rantai pasok merupakan tahapan awal dalam penerapan supply chain management. Tujuannya adalah untuk memahami bagaimana rantai pasok perusahaan berjalan, identifikasi titik lemah pada rantai pasok, serta menentukan strategi yang tepat untuk mengoptimalkan rantai pasok. Pada tahap ini, perusahaan melakukan peninjauan terhadap proses bisnis, proses produksi, sistem manajemen persediaan, dan proses pengiriman produk.


Pemilihan Supplier yang Tepat

Langkah kedua dalam penerapan supply chain management adalah memilih supplier yang tepat. Perusahaan harus memastikan bahwa supplier memiliki reputasi yang baik, dapat memenuhi persyaratan kualitas produk, dan mampu memenuhi kebutuhan perusahaan dalam hal jumlah dan waktu pengiriman. Pemilihan supplier yang tepat dapat membantu meningkatkan efisiensi dan efektivitas rantai pasok, serta meminimalkan risiko dalam proses bisnis.


Pengelolaan Persediaan

Pengelolaan persediaan merupakan tahapan penting dalam penerapan supply chain management. Perusahaan harus memastikan bahwa persediaan yang dimiliki selalu tersedia dan dapat memenuhi permintaan pelanggan. Namun, perusahaan juga harus berhati-hati agar tidak terjadi overstocking yang dapat mengakibatkan biaya penyimpanan yang tinggi. Untuk melakukan pengelolaan persediaan yang tepat, perusahaan perlu memperhatikan faktor-faktor seperti permintaan pelanggan, waktu pengiriman, dan biaya penyimpanan.


Pengaturan Proses Produksi

Proses produksi juga harus diatur sedemikian rupa sehingga dapat mendukung optimalisasi rantai pasok. Perusahaan harus memastikan bahwa produksi dapat dilakukan dengan efisien dan efektif, serta dapat memenuhi permintaan pelanggan dalam jumlah yang tepat dan waktu yang sesuai. Pada tahap ini, perusahaan melakukan evaluasi terhadap proses produksi, dan melakukan perbaikan atau pengembangan apabila diperlukan.


Pengukuran Kinerja

Tahapan terakhir dalam penerapan supply chain management adalah pengukuran kinerja. Perusahaan harus memantau dan mengukur kinerja rantai pasok secara berkala, sehingga dapat melakukan evaluasi dan perbaikan yang diperlukan untuk memastikan bahwa rantai pasok dapat berjalan dengan optimal. Beberapa indikator kinerja yang dapat diukur adalah lead time pengiriman, tingkat keterlambatan pengiriman, tingkat keberhasilan pengiriman, dan biaya rantai pasok.


Dalam melakukan penerapan supply chain management, perusahaan juga perlu memperhatikan beberapa faktor penting seperti biaya implementasi, kompleksitas rantai pasok, dan perubahan sikap dan budaya perusahaan.


Meskipun demikian, manfaat yang diperoleh dari penerapan supply chain management pada perusahaan dapat membantu meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasional, meningkatkan kualitas produk dan layanan, serta meningkatkan kepuasan pelanggan dan daya saing perusahaan di pasar.


Studi Kasus Penerapan Supply Chain Management pada Perusahaan

Untuk memberikan gambaran lebih jelas mengenai penerapan supply chain management pada perusahaan, berikut adalah sebuah studi kasus yang menggambarkan bagaimana sebuah perusahaan berhasil mengimplementasikan supply chain management untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas dalam rantai pasoknya.


Perusahaan yang menjadi studi kasus adalah perusahaan manufaktur yang memproduksi alat kesehatan. Sebelumnya, perusahaan ini memiliki beberapa masalah dalam pengelolaan rantai pasoknya, seperti terlambatnya pengiriman bahan baku, kekurangan persediaan, dan ketidakmampuan untuk merespons perubahan permintaan pelanggan dengan cepat.


Untuk mengatasi masalah ini, perusahaan memutuskan untuk menerapkan supply chain management. Berikut adalah langkah-langkah yang dilakukan oleh perusahaan untuk menerapkan supply chain management:

  1. Identifikasi masalah dan kebutuhan: Perusahaan melakukan analisis menyeluruh terhadap rantai pasoknya dan mengidentifikasi masalah dan kebutuhan yang perlu diatasi.

  2. Perencanaan: Berdasarkan hasil analisis, perusahaan merencanakan strategi supply chain management yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan dan mengatasi masalah yang diidentifikasi.

  3. Implementasi: Perusahaan mengimplementasikan strategi supply chain management dengan melakukan perubahan pada proses bisnis dan teknologi informasi yang digunakan.

  4. Evaluasi: Perusahaan melakukan evaluasi terhadap penerapan supply chain management yang telah dilakukan dan mengidentifikasi apakah ada kekurangan atau perlu dilakukan perbaikan.


Hasil dari implementasi supply chain management ini sangat signifikan bagi perusahaan. Perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan pengiriman, meningkatkan waktu respon terhadap permintaan pelanggan, dan mengurangi biaya persediaan.


Hal ini memberikan keuntungan yang signifikan bagi perusahaan, seperti peningkatan profitabilitas, reputasi perusahaan yang lebih baik di mata pelanggan, serta peningkatan kepuasan pelanggan.

Selain itu, perusahaan juga dapat meningkatkan keterpaduan dengan mitra bisnisnya dalam rantai pasok. Dengan adanya kerjasama baik antar departemen atau divisi dan kerjasama dengan mitra-mitra dari perusahaan tersebut.


Itu tadi merupakan penjelasan Prieds mengenai penerapan supply chain management pada perusahaan yang bisa juga Anda gunakan di bisnis dan perusahaan Anda untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi perusahaan Anda.


Sebagai startup penyedia Supply Chain Management Software, Prieds hadir sebagai solusi lengkap supply chain management system perusahaan perusahaan Anda melalui software yang dapat terhubung dengan hardware melalui teknologi Internet of Things (IoT), serta dilengkapi dengan ERP dan Warehouse Management System (WMS) .


Beragam kelebihan dan fitur yang ditawarkan oleh Supply Chain Management Software Prieds dapat membantu bisnis anda untuk mendapatkan proses supply Chain secara efisien, efektif dan akurat. Anda dapat konsultasikan kebutuhan Software Supply Chain disini.


2.093 tampilan0 komentar

Commenti


bottom of page